Apa Yang Ingin Anda Lakukan Dengan Hidup Anda?


Apa yang ingin Anda lakukan dengan hidup Anda? Ini adalah pertanyaan yang hampir semua orang tanyakan pada diri mereka sendiri. Itu juga pertanyaan yang menurut saya tidak perlu Anda tanyakan sejak awal.  Anda pasti sering berpikir “Saya tidak tahu apa yang ingin saya lakukan dalam hidup, yang saya tahu bukan ini yang saya inginkan.”Itulah perasaan yang direfleksikan kebanyakan orang. Yang dimana rata-rata berusia pertengahan dua puluhan, cerdas, dan pekerja keras. Tapi mereka masih terjebak pada pekerjaan yang memiliki gaji minimum.

Setiap tahun, banyak orang berjuang , mencari lowongan kerja, belajar hal-hal baru demi mengikuti perkembangan jaman, mengikuti kursus demi menambah value dalam pekerjaan, tetapi tidak pernah berhasil. Mengapa? Karena kurangnya Gairah Berkembang, Saya khawatir banyak orang jatuh ke dalam perangkap yang sama. Perangkap percaya bahwa mereka perlu membuat keputusan besar dalam hidup sebelum mereka dapat mulai melakukan apa pun. Dan kebohongan bahwa anda bisa menggabungkan minat Anda dengan profesi itu mudah.  Maka dari itu artikel ini paling tidak akan membantu anda untuk mengetahui Tujuh Langkah untuk Mengembangkan Gairah :

 

Langkah Satu – Kumpulkan Percikan Keingintahuan

Belum memiliki gairah yang mendorong tindakan Anda? Jangan khawatir tentang itu. Kebanyakan orang yang saya kenal tidak. Dan jika Anda berusia di bawah tiga puluh tahun, Anda mungkin termasuk mayoritas. Langkah pertama adalah menginvestasikan energi Anda ke dalam keinginan. Percikan kecil minat di mana Anda tidak cukup tahu untuk menjadikannya gairah. Ben Casnocha menyebut ini mencari keacakan. Bagi saya, ini adalah proses menemukan intuisi saya dan menggunakannya untuk melakukan investasi kecil dalam hal-hal yang berpotensi menarik. Ini berarti membaca buku yang berbeda, melakukan aktivitas yang berbeda dan bertemu dengan orang yang berbeda. Asosiasi yang luas memberi banyak peluang untuk tersandung pada gairah yang bisa berhasil.

 

Langkah Kedua: Kipaskan Api Ketertarikan

Setelah memaparkan diri Anda pada banyak keacakan, Anda perlu memupuk kesuksesan. Bangun di atas bunga api kecil yang menarik yang datang dalam hidup Anda. Jika Anda membaca buku tentang fisika dan menyukai subjeknya, cobalah mengambil kelas fisika. Jika Anda menyukai beberapa pemrograman dasar, cobalah proyek perangkat lunak kecil.

 

 

Langkah Tiga: Potong Gangguan

Menumbuhkan keinginan dan mengeksplorasi gairah baru membutuhkan waktu. Salah satu alasan saya menekankan produktivitas pada diri saya sendiri, adalah karena tanpanya saya tidak dapat menjelajahi opsi ini. Jika minat Anda asli dan layak untuk ditelusuri, seharusnya tidak terlalu sulit untuk menghilangkan hal-hal yang tidak penting. Gangguan seperti televisi, penggunaan internet yang berlebihan, dan permainan video hanya membutuhkan sedikit pengkondisian untuk membebaskannya. Bagian yang sulit adalah mengalokasikan kembali waktu yang Anda tidak yakini adalah milik Anda.

 

Langkah Empat: Hidup Minimal

Jika Anda sudah memiliki pekerjaan yang tidak Anda sukai, bekerjalah hanya sebanyak yang Anda butuhkan untuk terus bekerja. Gairah yang valid membutuhkan waktu untuk tumbuh menjadi keterampilan yang menghasilkan pendapatan. Saya tidak menyarankan menjadi artis yang kelaparan dan berhutang banyak. Tetapi hindari memperluas hidup Anda agar sesuai dengan gaji yang lebih besar dan lebih besar jika Anda tidak menjalani hasrat Anda. Jika tidak, Anda hanya menjebak diri Anda ke dalam kehidupan yang nyaman, tetapi sebaliknya mati. Leo Babauta, penulis ZenHabits adalah contoh yang bagus untuk ini. Dengan enam anak, pekerjaan lepas dan pekerjaan lain untuk membantu menghidupi keluarganya, dia menemukan cara untuk memotong pengeluaran dan fokus pada hasratnya. Situs webnya dengan cepat berkembang menjadi sangat populer, dan saya tidak akan terkejut jika itu adalah sumber pendapatan yang stabil baginya dalam beberapa tahun. Hiduplah seminimal mungkin, dan hindari terjebak dalam kehidupan yang nyaman, tetapi tidak memuaskan.

 

 

 

Langkah Kelima: Buatlah Gairah yang Menciptakan Nilai

Jika Anda memiliki keterampilan yang menciptakan nilai sosial, Anda dapat menghasilkan uang melalui hampir semua media. Memonetisasi gairah membutuhkan keterampilan, seperti yang dapat dikatakan oleh setiap pengusaha, tetapi tanpa memberikan nilai yang sah, itu tidak mungkin.Anda perlu mengubah hasrat Anda yang sedang berkembang menjadi keterampilan yang dapat memenuhi kebutuhan manusia. Beberapa gairah mudah diterjemahkan. Ketertarikan pada komputer memungkinkan Anda menjadi perancang perangkat lunak. Lainnya lebih sulit. Sebuah gairah untuk puisi, mungkin lebih sulit untuk memenuhi kebutuhan manusia tertentu.

 

Langkah Enam: Temukan Cara untuk Memonetisasi Nilai Itu

Setelah Anda memiliki kemampuan untuk menciptakan nilai sosial, Anda perlu mengubahnya menjadi proses yang berulang untuk mendapatkan penghasilan. Ini bisa dalam bentuk pekerjaan. Sebagai seorang programmer Anda bisa dipekerjakan oleh Google. Atau, itu bisa mengarah pada menjadi pekerja lepas atau pengusaha.

 

Memonetisasi nilai tidak mudah. Ini mengharuskan Anda belajar bagaimana memasarkan, menjual diri sendiri, dan menemukan cara untuk menghubungkan kebutuhan manusia. Apakah Anda berniat untuk bekerja dalam pekerjaan atau memiliki bisnis tidak ada bedanya. Anda adalah CEO hidup Anda, jadi Anda perlu tahu bagaimana menghubungkan hasrat Anda dengan melayani orang lain.

 

Langkah Tujuh: Kembali ke Langkah Satu

Menggambarkan proses ini dalam langkah-langkah adalah menyesatkan. Ini menyiratkan bahwa ada tujuan. Tidak ada tujuan. Proses mengikuti keinginan, menumbuhkan hasrat, mengubahnya menjadi keterampilan yang berharga dan akhirnya menghasilkan pendapatan darinya adalah seumur hidup. Saya memiliki beberapa gairah yang ada di langkah satu dan dua. Blog ini berada di tengah-tengah langkah enam. Dalam sepuluh tahun saya mungkin telah melewati semuanya dengan gairah yang sama sekali berbeda.

 

Tidak semua gairah hidup Anda akan atau bisa menyelesaikan langkah keenam. Tapi sekuat mitos yang Anda butuhkan untuk memutuskan apa yang ingin Anda lakukan dengan hidup Anda, adalah mitos bahwa Anda hanya dapat memiliki satu gairah. Saya berada pada titik di mana menumbuhkan gairah berarti saya memiliki terlalu banyak pilihan. Terlalu banyak kemungkinan jalan yang dapat mengarah pada karier yang menyenangkan dan memuaskan. Jangan terobsesi dengan satu upaya yang gagal.

 


Mikhael – UKDW 2018


Dapatkan Update Lowongan Kerja Terbaru    OK